Billboard Ads

https://masterkey.masterweb.com/aff.php?aff=12774

بسم الله الرحمن الرحيم
Hasil gambar untuk ‫علم الفرائض‬‎
Fiqih Faraa’idh (Tashih bag. 1)
Segala puji bagi Allah, shalawat dan salam semoga tercurah kepada Rasulullah, keluarganya, dan para sahabatnya semua. Amma ba’du:
Berikut ini merupakan pembahasan fiqih fara’idh berkenaan dengan tashih sebagai pelengkap. Semoga Allah menjadikan risalah ini ikhlas karena-Nya dan bermanfaat, Allahumma aamin.
Pengertian Tashihul Masa’il
Tashih secara bahasa artinya menjadikan sahih (benar). Secara istilah faraidh, Tashihul masa’il (membetulkan masalah) adalah cara mengetahui bilangan faktor terkecil yang bisa dibagi dengan individu Ahli Waris, tanpa terjadi angka ganjil. Bisa juga diartikan mengatur pembagian masing-masing ahli waris dengan bulat (tanpa ada koma), yakni dengan tidak pecah (tepat jumlah bagiannya).
Contoh: Ahli waris terdiri dari ayah, ibu, suami, anak laki-laki dan anak perempuan.
Maka, ayah mendapat 1/6, ibu mendapat 1/6 karena ada anak, suami ¼ karena ada anak, sedangkan anak laki-laki dan perempuan sebagai ashabah (mendapatkan sisa). Untuk anak laki-laki dua bagian, sedangkan untuk anak perempuan satu bagian.
Lalu kita turunkan angka: 1/6, 1/6, dan ¼. Selanjutnya kita cari asal masalah (sebuah angka yang bisa dibagi untuk 1/6 dan ¼) atau dicari KPK (kelipatan persekutuan terkecil), maka muncul angka 12.
Ibu mendapatkan               1/6 x 12 = 2
Bapak mendapatkan          1/6 x 12 = 2
Suami mendapatkan         ¼ x 12   = 3
Sisanya 5 bagian untuk ‘ashabah (anak laki-laki dan perempuan). Karena 5 ini tidak dapat dibagi 3; yaitu dua bagian untuk anak laki-laki dan satu bagian untuk anak perempuan. Maka 3 tersebut dikalikan 12, menjadi 36.
Ibu mendapatkan               1/6 x 36 = 6
Bapak mendapatkan          1/6 x 36 = 6
Suami mendapatkan         ¼ x 36 = 9
Sisanya 15 bagian, kemudian dibagi 3:
Untuk anak laki-laki dua bagian (2/3) dari 15 yaitu 10.
Dan untuk anak perempuan satu bagian (1/3) dari 15, yaitu 5.
Ini adalah masalah yang sudah ditashih (dibetulkan/dibulatkan), sehingga semua ahli waris mendapatkan bagian.
Kesimpulannya, lihat tabel berikut:
Ahli waris
Fardh/bagiannya
AM = 12
Ditas-hih menjadi 12 x 3 = 36
Ibu
1/6
2
6
Bapak
1/6
2
6
Suami
¼
3
9
Seorang anak laki-laki
Ashabah
5
10
Seorang anak perempuan
5
Istilah yang biasa dipakai oleh ulama Fara’idh dalam pencarian Asal Masalah (AM)
  1. Kasr (كسر)
  2. Basth (بسط)
  3. Maqaam (مقام)
  4. Makhraj (مخرج)
  5. Tamaatsul (تماثل)
  6. Tadaakhul (تداخل)
  7. Tawaafuq (توافق)
  8. Tabaayun (تباين)
Kasr (jamaknya adalah kusur) artinya angka pecahan. Contoh ½, 1/3, 2/3 dan 1/6.
Basth artinya pembilang (bagian angka pecahan yang terletak di sebelah atas). Contoh 2/3, maka basth adalah angka 2 dsb.
Maqaam artinya penyebut (bagian angka pecahan yang terletak di sebelah bawah). Contoh 2/3, maka maqaam adalah angka 3 dsb.
Makhraj artinya tempat keluar. Maksud makhraj di sini adalah tempat keluar 1 suku bagian. Contoh ½, makhrajnya adalah 2. 1/3 dan 2/3 makhrajnya 3. ¼, 2/4, atau ¾ makhrajnya adalah 4 dst.
Tamaatsul artinya beberapa kusur (pecahan) yang maqamnya sama. Misalnya 1/3 dengan 2/3, 1/6 dengan 2/6 dan 1/8 dengan 4/8. Disebut juga tamatsul jika jumlah individu/kepala yang memperoleh bagian sama dengan jumlah bagian yang diterima. Misalnya jumlah individunya 5, bagian yang diterima juga 5.
Contoh:
Ahli waris
Fardh
AM = 6
Ibu
1/6
1
5 cucu laki-laki
Sisa
5
Jumlah kepala di tabel ini ada 5, dan bagian yang diperoleh juga 5.
Tadaakhul artinya saling masuk maqamnya. Maksudnya adalah maqaam (penyebutnya) berbeda, tetapi maqam yang terkecil masuk ke maqam terbesar. Misalnya ½ dengan 1/6, maka 2 masuk ke dalam angka 6, sehingga yang dipakai adalah angka 6. lalu kita katakan asal masalah 6. Tadaakhul disebut juga KPK (kelipatan persekutuan terkecil).
Disebut juga sebagai tadakhul ketika jumlah bagian yang diterima bisa dibagi kepada jumlah individu sama banyak tanpa pecahan atau tanpa koma. Misalnya jumlah bagian yang diterima 4, dan jumlah individu ada 2, maka 4 bagian itu bisa dibagikan kepada dua individu tersebut sama banyak, yakni masing-masing memperoleh 2 bagian.
Contoh:
Ahli Waris
Fardh
AM = 12
Isteri
¼
3
2 saudara seibu
1/3
4 @ 2
5 saudara kandung
Sisa
5 @ 1
Saudara seayah
Mahjub oleh saudara kandung
0
Catatan:
Dalam tamatsul dan tadakhul tidak perlu diadakan tashih, karena sudah selesai.
Cara Mencari Asal Masalah
Dalam masalah fara’idh, jika disebutkan 2 kali atau lebih maqam yang sama. Misalnya:
1 anak perempuan mendapatkan   ½
1 Cucu perempuan mendapatkan 1/6
1 nenek mendapatkan 1/6
Maka ketika hendak menetapkan asal masalah, kita anggap 1/6-nya hanya ada satu. Sehingga hanya tinggal ½ dengan 1/6. lalu karena 2 sudah masuk ke dalam angka 6 (tadaakhul antara keduanya), maka kita anggap 2 tidak ada lagi, hanya tinggal masalah 6. Sehingga,
Ahli Waris
Fardh
AM = 6 radd ke 5
Anak perempuan
½
3
Cucu perempuan
1/6
1
Nenek
1/6
1
sisanya satu bagian, lalu diraddkan, lihat pembahasan tentang Radd.
Atau jika kita mau, kita boleh kalikan 2 dengan 6, jadi asal masalah 12[i].
Contoh lainnya: seorang wafat meninggalkan 2 anak perempuan dan seorang nenek, maka:
2 anak perempuan mendapatkan 2/3
1 nenek mendapatkan 1/6
Asal Masalahnya adalah 6, kita hilangkan 3, karena 3 sudah masuk ke dalam angka 6.
Tawaafuq maksudnya jumlah bagian tidak bisa dibagi dengan jumlah individu/kepala, namun kedua bilangan itu memiliki faktor pembagi yang sama, sehingga masalah dapat dibagi.
Angka 4 dan 6 bisa habis, jika kita lipatkan 2 beberapa kali. Angka 6 dan 9 juga bisa habis jika kita lipatkan 3 beberapa kali, dan angka 8 dan 12 bisa habis, jika kita lipatkan 4 beberapa kali.
Contoh: Seorang wafat meninggalkan:
Ahli Waris
Fardh
Istri
¼
Saudari seibu
1/6
Maka dicarilah faktor pembagi yang sama antara 4 dengan 6, yaitu 2. Selanjutnya (4 : 2) x 6 = 12. Angka 12 ini kemudian menjadi AM. Hasilnya sbb:
Ahli Waris
Fardh
AM = 12
Istri
¼
3
Saudari seibu
1/6
2
Sisa 7, maka dilakukan Radd, lihat tentang Radd.
Tabaayun secara bahasa adalah saling berbeda. Disebut tabaayun jika jumlah bagian yang diterima tidak bisa dibagi langsung kepada beberapa orang individu. Misalnya jumlah individu ada 3 orang, sedangkan bagiannya ada 2. ketika terjadi seperti ini, caranya adalah dengan mengkalikan jumlah ahli waris dengan asal masalah.
Misalnya seorang wafat meninggalkan:
1 Isteri, mendapatkan 1/8
2 anak perempuan, mendapatkan 2/3
8 dengan 3 adalah tabaayun, maka kita kalikan 8 dengan 3, sehingga jumlahnya 24. jadi,
1 Isteri mendapatkan 1/8 x 24 = 3
2 anak perempuan mendapatkan   2/3 x 24 = 16
Sisanya lima (lalu diraddkan).
Bersambung…
Wallahu a’lam, wa shallallahu ‘alaa nabiyyinaa Muhammad wa ‘alaa aalihi wa shahbihi wa sallam.
Marwan bin Musa


[i] Namun menurut ilmu hisab (matematika), selama masih bisa dibagi dengan angka kecil, tidak boleh dibagi dengan angka besar. Maksudnya jika masih bisa dengan angka 6, tidak boleh dengan angka 12 dst. inilah yang dimaksud KPK (kelipatan persekutuan terkecil).
Advertisement
edit post icon  www.alamuslim.com