Billboard Ads

https://masterkey.masterweb.com/aff.php?aff=12774

Tata Cara doa niat mandi wajib yang benar seringkali salah dalam pelaksanaannya. Banyak dari kita yang melakukan mandi wajib (junub) hanya sebatas sebagai syarat menggugurkan kewajiban tanpa memikirkan apakah sah dalam sholatnya atau tidak, naudzubillah.

Mandi wajib yang benar

Sebelum membahas tentang tata cara mandi wajib pertama yang harus kita ketahui adalah pengertiannya.
Mandi wajib sering disebut juga dengan Junub/janabah dalam bahasa arab mandi adalah ghusl, dalam istilah bahasa artinya mengalirkan. Jadi mandi junub adalah mengalirkan air (mandi) yang dilakukan ketika junub.
adapun dalil yang berkaitan dengan junub (mandi wajib) ini terdapat dalam Al Quran surat Al maidah ayat 6 dan Surat An Nisa' ayat 43 (Buka Al Quran sendiri ya!).
Mandi Wajib umumnya dilakukan berkaitan dengan 3 hal yaitu mandi wajib setelah berhubungan, mandi wajib setelah haid dan mandi wajib setelah nifas. Terdapat 1 lagi mandi wajib namun dalam bukan kita sendiri yang melakukannya melainkan orang lain, yaitu mandi wajib jenazah.

Tata cara dan niat mandi wajib

1. Berdoa saat memasuki kamar mandi. baca : doa masuk kamar mandi
2. Niat, dibaca dalam hati
Yang paling umum niat mandi wajib yaitu :
نَوَيْتُ الْغُسْلَ لِرَفْعِ الْحَدَثِ اْلاَكْبَرِ فَرْضًا ِللهِ تَعَالَى
"Nawaitul Ghusla Liraf'il Hadatsil Akbari Fardhan Lillahi Ta’aala"
Artinya : Aku berniat mandi wajib untuk menghilangkan hadas besar fardhu karena Allah ta’aala.
Namun demikian ada beberapa doa mandi wajib yang lebih spesifik dan terfokus pada tujuan kita melakukan junub.

Niat Mandi Wajib setelah Haid
نَوَيْتُ الْغُسْلَ لِرَفْعِ حَدَثِ الْحَيْضِ ِللهِ تَعَالَى
"Nawaitul Ghusla Liraf'il Hadatsil Haid Lillahi Ta'ala"
Artinya : Aku berniat mandi wajib untuk menghilangkan hadas haid karena Allah Ta'ala.

Niat Mandi Wajib setelah Nifas
نَوَيْتُ الْغُسْلَ لِرَفْعِ حَدَثِ النِّفَاسِ ِللهِ تَعَالَى
"Nawaitul Ghusla Liraf'il Hadatsin Nifaasi Lillaahi Ta'aala"
Artinya : Aku berniat mandi wajib untuk menghilangkan hadas nifas karena Allah Ta'ala.

Niat Mandi Wajib setelah ber-hubungan suami istri-istri
نَوَيْتُ الْغُسْلَ لِرَفْعِ اْلحَدَثِ اْلأَكْبَرِ مِنَ اْلِجنَابَةِ فَرْضًا لِلهِ تَعَالَى
"Nawaitul Ghusla liraf'il hadatsil akbari minal jinabati fardhan lillahi Ta'alaa"
Artinya : Aku berniat mandi wajib untuk menghilangkan hadas besar dari seluruh tubuhku karena jinabat karena Allah Ta’ala.
3. Mencuci tangan sebanyak 3x
4. Membersihkan kem@luan dan sekitarnya sampai p@nt@t dengan menggunakan tangan kiri
5. Berwudhu layaknya seperti ketika akan melaksanakan sholatnya
6. Menyiram air di kepala sebanyak 3x hingga ke pangkal rambut, menyela-nyela dengan jari dimulai dari bagian kanan terlebih dahulu
7. Mengguyur air dan membersihkan seluruh badan dimulai dari bagian kanan terlebih dahulu, kemudian bagian kiri.
baca juga : macam-macam hadas

Hadits-hadits berkaitan dengan mandi wajib atau mandi junub

عن عائشة رضي الله عنها قالت : كان رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا اغتسل من الجنابة غسل يديه ، ثم توضأ وضوءه للصلاة ، ثم اغتسل ، ثم يخلل بيده شعره حتى إذا ظن أنه قد أروى بشرته أفاض عليه الماء ثلاث مرات ، ثم غسل سائر جسده
Dari Aisyah radhiyallahu ‘anha; dia berkata, “Bahwa jika Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam mandi dari janabah maka beliau mulai dengan mencuci kedua telapak tangannya, kemudian berwudhu sebagaimana wudhunya untuk sholat, kemudian memasukkan jari-jarinya kedalam air kemudian menyela dasar-dasar rambutnya, sampai beliau menyeka air sampai kedasar rambutnya kemudian menyiram kepalanya dengan kedua tangannya sebanyak tiga kali kemudian beliau menyiram seluruh tubuhnya.” (HR. Bukhari dan Muslim)
عن ميمونة بنت الحارث رضي الله عنها زوجة النبي صلى الله عليه وسلم أنها قالت : وضعتُ لرسول الله صلى الله عليه وسلم وَضوء الجنابة ، فأكفا بيمينه على يساره مرتين أو ثلاثا ، ثم غسل فرجه ، ثم ضرب يده بالأرض أو الحائط – مرتين أو ثلاثا – ثم تمضمض واستنشق ، ثم غسل وجهه وذراعيه ، ثم أفاض على رأسه الماء ، ثم غسل سائر جسده ، ثم تنحّى فغسل رجليه ، قالت : فأتيته بخرقة فلم يُردها ، وجعل ينفض الماء بيده
Dari Maimunah binti Al-Harits radhiyallahu‘anha; dia mengatakan, “Saya menyiapkan air bagi Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam untuk mandi junub. Kemudian beliau menuangkan (air tersebut) dengan tangan kanannya di atas tangan kirinya sebanyak dua kali – atau tiga kali, kemudian beliau cuci ke-malu-annya, lalu menggosokkan tangannya di tanah atau di tembok sebanyak dua kali – atau tiga kali. Selanjutnya, beliau berkumur-kumur dan ber-istinsyaq (menghirup air), kemudian beliau cuci mukanya dan dua tangannya sampai siku. Kemudian beliau siram kepalanya lalu seluruh tubuhnya. Kemudian beliau mengambil posisi/tempat, bergeser, lalu mencuci kedua kakinya. Kemudian saya memberikan kepadanya kain (semacam handuk) tetapi beliau tidak menginginkannya, lalu beliau menyeka air (di tubuhnya) dengan menggunakan kedua tangannya.” (HR. Bukhari dan Muslim)
baca juga : waktu terbaik untuk berhubungan
تَأْخُذُإِحْدَا كُنَّ مَائَهَا وَسِدْرَهَا فَتََطَهَّرُ فَتُحْسِنُ الطُّهُورَ أوْ تَبْلِغُ فِي الطُّهُورِ ثُمَّ تَصُبُّ عَلَى رَأْسِهَا فَتَدْلُكُُهُ دَلْكًا شَدِ يْدًا حَتََّى تَبْلِغَ شُؤُونَ رَأْسِهَا ثُمَّ تَصُبُّ عَلَيْهَا المَاءَ ثُمَّ تَأْخُذُ فِرْصَةً مُمَسَّكَةً فَتَطْهُرُ بِهَا قَالَتْ أسْمَاءُ كَيْفَ أتََطَهَّرُبِهَا قَالَ سُبْحَانَ الله ِتَطَهُّرِي بِهَا قَالَتْْ عَائِشَةُ كَأنَّهَا تُخْفِي ذَلِكَ تَتَبَّعِي بِهَا أثَرَالدَّمِ
“Salah seorang di antara kalian (wanita) mengambil air dan sidrahnya (daun pohon bidara, atau boleh juga digunakan pengganti sidr seperti: sabun dan semacamnya) kemudian dia bersuci dan membaguskan bersucinya, kemudian dia menuangkan air di atas kepalanya lalu menggosok-gosokkannya dengan kuat sehingga air sampai pada kulit kepalanya, kemudian dia menyiramkan air ke seluruh badannya, lalu mengambil sepotong kain atau kapas yang diberi minyak wangi kasturi, kemudian dia bersuci dengannya. Maka Asma’ berkata: “Bagaimana aku bersuci dengannya?” Beliau bersabda: “Maha Suci Allah” maka ‘Aisyah berkata kepada Asma’: “Engkau mengikuti (mengusap) bekas darah (dengan kain/kapas itu).”

Dari ‘Aisyah Radhiyallahu ‘Anha bahwa seorang wanita bertanya kepada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam tentang mandi dari haid. Maka beliau memerintahkannya tata cara bersuci, beliau bersabda:
تَأْخُذُ فِرْصَةً مِنْ مِسْكٍ فَتَطَهُّرُ بِهَا قَالَتْ كَيْفَ أَتَطَهُّرُ بِهَاقَالَ تَطَهَّرِي بِهَاسُبْحَانَ اللهِ.قَالَتْ عَائِشَةُ وَاجْتَذَبْتُهَا إِلَيَّ فَقُلْتُ تَتَبْعِي بِهَاأَثَرَا لدَّمِ
“Hendaklah dia mengambil sepotong kapas atau kain yang diberi minyak wangi kemudian bersucilah dengannya. Wanita itu berkata: “Bagaimana caranya aku bersuci dengannya?” Beliau bersabda: “Maha Suci Allah bersucilah!” Maka ‘Aisyah menarik wanita itu kemudian berkata: “Ikutilah (usaplah) olehmu bekas darah itu dengannya(potongan kain/kapas).” (HR. Muslim: 332)

Dari ‘Aisyah Radhiyallahu ‘Anha, beliau berkata:
كُنَّاإِذَأَصَابَتْ إِحْدَانَاجَنَابَةٌأَخَذَتْ بِيَدَيْهَاثَلَاثًافَوْقَ رَأْسَهَا ثُمَََّ تَأْخُذُ بِيَدِهَا عَلَى شِقِّهَاالْأيَْمَنِ وَبِيَدِهَااْلأُخْرَى عََََلَى شِقِّهَااْلأ يْسَرِ
“Kami (istri-istri Nabi) apabila salah seorang diantara kami junub, maka dia mengambil (air) dengan kedua telapak tangannya tiga kali lalu menyiramkannya di atas kepalanya, kemudian dia mengambil air dengan satu tangannya lalu menyiramkannya ke bagian tubuh kanan dan dengan tangannya yang lain ke bagian tubuh yang kiri.” (Hadits Shahih riwayat Bukhari: 277 dan Abu Dawud: 253)

Demikianlah Tata Cara doa niat mandi wajib yang benar lengkap untuk haid, nifas maupun setelah berhubungan baik untuk laki-laki maupun perempuan. Semoga bermanfaat bagi kita semua.
Advertisement
edit post icon  www.alamuslim.com
 
close
Download Aplikasi Berkah Sahabat Beribadah