Billboard Ads

https://masterkey.masterweb.com/aff.php?aff=12774



Lirik Lagu "Ngelmu Kyai Petruk" JAHANAM ft Soimah Poncowati


Lirik Ngelmu Kyai Petruk

Sahabat Suara Hati sebelum kita membahas tentang penjelasan dari arti dan maksud lagu ini, mari kita bahas dulu tentang grup yang membawakan. Lagu Ngelmu Kyai Petruk dibawakan oleh group hip hop asal Yogyakarta pada tahun 2001 yang bernama "South Central Rhyme Syndicate" dan kemudian setelah ada penembahan beberapa personil merubah namanya menjadi “JAHANAM”. Kemudian group ini bergabung dengan beberapa group hip hop Yogyakarta lainya sehingga menjadi Jogja Hip-Hop Foundantion.

Ngelmu Kyai Petruk diambil dari syair Jawa kemudian diadaptasikan dengan musik sehingga menjadi sebuah karya lagu. Dimana lagu ini menceritakan tentang filsafat Jawa tentang hal-hal yang sangat mendasar dan sederhana tapi memiliki makna yang mendalam dengan mengunakan istilah-istilah kata unik untuk mengungkapkanya. Dan berikut penjelasan lirik Ngelmu Kyai Petruk oleh Jahanam ft Soimah Poncowati:


Ngelmu Kyai Petruk Jahanam ft Soimah Poncowati


Kuncung ireng pancal putih                            Jambul hitam ujung putih
Swarga durung weruh                                   Surga belum tahu
Neraka durung wanuh                                   Neraka belum kenal
Mung donya sing aku weruh                          Cuma dunia yang aku tahu
Uripku aja nduwe mungsuh                   Hidupku jangan sampai punya musuh
Si Petruk(Kita), belum tau bagaimana kondisi surga dan neraka. Hanya keadaan  di dunia lah dia tau. Dia hanya berpedoman dalam hidupnya agar dalam kehidupannya dia tidak memiliki musuh.
Ribang bumi ribang nyawa                            Ribang bumi ribang nyawa
Ana beja ana cilaka                                       Ada untung ada rugi
Ana urip ana mati                                         Ada hidup ada mati
Precil mijet wohing ranti                               Precil mijat buah ranti
Seneng mesti susah                                      Senang pasti susah
Susah mesti seneng                                      Susah pasti senang
Aja seneng nek nduwe                                  Jangan senang kalau berpunya
Aja susah nek ora nduwe                              Jangan susah kalau tidak berpunya
Hidup ini ada kalanya beruntung dan ada kalanya mengalami musibah atau celaka. Ada hidup dan ada mati. Ada kalanya senang, dan ada kalanya pula susah. Jika dalam kondisi mampu (kaya), janganlah hanya bersenang-senang dan berfoya-foya, dan jangan senang sendiri. Dan apabila dalam keadaan tidak mampu (miskin) janganlah merasa susah.
Senenge saklentheng                                     Senangnya se-klentheng (biji kapuk)
Susahe sakrendheng                                     Susahnya se-rendheng
Susah jebule seneng                                      Susah ternyata senang
Seneng jebule susah                                      Senang ternyata susah

Ki daruna ni daruni, wesya aku bali menyang giri
Kyai petruk ratu ning merapi,
Lho ratu kok dadi pak tani

Sugih durung karuan seneng                          Kaya belum tentu senang
Mlarat durung karuan susah                     Tidak berpunya belum tentu susah
Susah seneng ora bisa disawang                    Susah senang tidak bisa dilihat
Bisane mung bisa dirasake dhewe                  Bisanya cuma bisa dirasakan sendiri
Ketika kita sedang dalam posisi senangnya selalu merasa sedikit, tapi jika sedang sulit kita merasa banyak susahnya. Ketika kita sepertinya susah, padahal kita merasa bahagia. Saat orang lain merasa bahwa kita ini kelihatan bahagia, ternyata kita merasa susah. Berlimpah harta benda itu belum tentu bahagia. Dan miskin harta juga belum tentu susah. Susah dan senang tidak dapat hanya dilihat dari luar. Namun, susah dan senang itu hanya kita yang bisa dirasakan sendiri.
Kapiran kapirun sapi ora nuntun                    Semua sia-sia sapi tidak dituntun
Urip aja mung nenuwun                                Hidup jangan cuma meminta
Yen sapimu masuk angin tambanana              Jika sapimu masuk angin, obatkanlah
Jamune ulekan lombok, bawang,                   Jamunya ulakan cabe, bawang
Uyah lan kecap                                            Garam dan kecap
Wetenge wedhakana parutan jahe                  Perutnya bedakin parutan jahe
Urip kudu nyambut gawe                             Hidup harus bekerja
Ojo sak penake dhewe
Kabeh ono aturane

Ki daruna ni daruni, wesya aku bali menyang giri
Kyai petruk ratu ning merapi,
Lho ratu kok dadi pak tani
Diibaratkan sapi, tidak dituntun ia akan mencari makan sendiri. Hidup jangan hanya meminta, tetapi harus bekerja dan berusaha. Sebagai perumpamaan adalah jika sapi sakit, jangan dibiarkan saja, tidak akan sembuh. Tapi sapi yangg sakit tersebut harus diobati dengan segala cara supaya sapi tersebut kembali sehat.
Pipi padha pipi                                           Pipi sama pipi
Bokong podo bokong                                 Pantat sama pantat
Pipi ngempong bokong                                Pipi ngempong (mengeyot) pantat
Iki dhapur sampuraning wong                      Itulah wujud sempurnanya manusia
Didalam kehidupan di dunia kita harus meletakkan diri kita semua pada tempatnya. Pipi dengan pipi, bokong dengan bokong. Pipi tidak sama denga bokong.
Yen ngelak ngombea                                   Jika haus minumlah
Yen ngelih mangana                                    Jika lapar makanlah
Yen kesel ngasoa                                        Jika capek istirahatlah
Yen ngantuk turua                                       Jika ngantuk tidurlah
Jika haus, minumlah. Jika lapar, makanlah. Jika capek, istirahatlah. Jika mengantuk, tidurlah. Maksudnya adalah lakukanlah sesuatu yang seharusnya dilakukan.
Onde-onde jemblem bakwan                       Onde-onde jemblem bakwan (jenis jajan makanan)
Urip iku pindha wong njajan                        Hidup itu seperti orang beli jajan
Kabeh ora bisa bisa dipangan                      Semua tidak bisa dimakan
Miliha sing bisa kepangan                           Pilihlah yang bisa dimakan
Mula elinga dhandanggulane jajan                Jadi ingatlah dhandanggula-nya jajan

Ki daruna ni daruni, wesya aku bali menyang giri
Kyai petruk ratu ning merapi,
Lho ratu kok dadi pak tani
Hidup itu di ibaratkan seperti orang yang belanja makanan.Semua serba tersedia, tetapi tidak bisa semua makanan itu dapat kita makan. Pilihlah mana yang bisa dimakan dan mana yang tidak boleh kita makan.
Demikian sedikit penjelasan dari lagu Ngelmu Kyai Petruk, mohon maaf jika dalam penjelasan kurang tepat, dan ada kekeliruan. Semoga Bermanfaat <Mas Sup Mj>

Disarikan dari :
http://wildanalfian.tumblr.com
http://sufihm.blogspot.co.id

Lagu





Advertisement
edit post icon  www.alamuslim.com
 
close
Download Aplikasi Berkah Sahabat Beribadah